Tidak Gambarkan Rumah Adat Karo, Daniel Pinem Minta Pemko Ganti Ornamen Gapura Batas Kota di Kecamatan Medan Tuntungan

MEDAN (Portibi DNP) : Anggota Komisi IV Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Medan, Daniel Pinem, minta Pemerintah Kota (Pemko) Medan melalui Dinas Perumahan, Kawasan Pemukiman, Cipta Karya dan Tata Ruang Kota Medan mengganti Gapura Batas Kota di Kecamatan Medan Tuntungan yang tengah dalam proses revitalisasi. Sebab ornamen ‘kepala kerbau’ berikut tanduknya tidak terlihat di atas Gapura yang berbentuk rumah adat suku karo tersebut.

“Kita minta agar ornamen diatas Gapura tersebut segera diganti dengan ornamen Kepala Kerbau. Tentunya kalau kelapa kerbau ada tanduknya, ini bukan cuma tanduk tapi tidak ada kepala kerbaunya,” ucap Daniel Pinem, Rabu (22/2/2023).

Dikatakan Daniel yang juga tokoh karo di Kota Medan ini, ornamen tersebut harus segera diganti dengan kepala kerbau. Pasalnya, setiap rumah adat karo memang memiliki ornamen kepala kerbau diatasnya. Rumah adat karo lengkap dengan kepala kerbau itu merupakan identitas diri suku karo.

“Jadi rumah adat karo itu memang harus ada kepala kerbau diatasnya, itulah identitas suku karo. Kalau tidak ada kepala kerbau diatasnya, ya bukan rumah adat karo namanya,”ujar Daniel

Sementara, gapura yang dibangun di Medan Tuntungan yang tengah dalam proses revitalisasi itu lanjut Sekretaris Fraksi PDI Perjuangan DPRD Medan ini, tidak ada kepala kerbaunya.

Pasalnya usai direvitalisasi, ornamen ‘kepala kerbau’ berikut tanduknya tidak terlihat di atas Gapura berbentuk rumah adat suku karo tersebut diatasnya.

“Jadi sekali lagi kita minta agar ornamen yang ada saat ini di atas gapura itu segera diganti dengan ornamen kepala kerbau, agar identitas suku karo tidak hilang dari gapura itu,” ujarnya.

Dijelaskan Daniel yang merupakan Anggota DPRD Medan dari Dapil Medan V meliputi Kecamatan Medan Sunggal, Medan Selayang, Medan Tuntungan, Medan Johor, Medan Polonia, dan Medan Maimun itu, Guru Patimpus Sembiring Pelawi merupakan pendiri Kota Medan. Sementara, Kecamatan Medan Tuntungan merupakan perbatasan Kota Medan dengan Deli serdang sekaligus pintu masuk dari Kabupaten Karo.

“Kota Medan merupakan kota multi etnis, dan identitas Kota Medan tidak terlepas juga dari suku karo. Identitas-identitas seperti ini tidak boleh hilang, karena ini salah satu kekayaan Kota Medan. Kita harap Dinas Perumahan, Kawasan Pemukiman, Cipta Karya dan Tata Ruang Kota Medan
segera menindaklanjuti hal ini,” pungkasnya.

Sebelumnya, warga suku karo mengkiritik pembangunan Gapura Batas Kota di Kecamatan Medan Tuntungan lewat
media sosial, mereka mengkritik pembangunan Gapura Batas Kota yang tengah dalam proses revitalisasi tersebut.

Pasalnya usai direvitalisasi, ornamen ‘kepala kerbau’ berikut tanduknya tidak terlihat di atas Gapura berbentuk rumah adat suku karo tersebut.

Saat ini, gapura dipintu gerbang Kota Medan dengan perbatasan Kabupaten Deli Serdang menuju Kabupaten Karo, tepatnya di Jalan Jamin Ginting Simpang Tuntungan itu, tampak berbeda.

Dimana di atas gapura berupa Rumah Adat Karo yang sedang dalam proses penyelesain itu,9 hanya terdapat ornamen berbentuk ‘tanduk’ saja, tanpa ada kepala kerbau layaknya rumah adat karo.

“HALLO..HALLO…..HMKI Medan/Sumut, Pemuda Merga Silima Medan/Sumut ,ICK, Mahasiswa Karo Medan.

Tolong usulkan kepada Walikota Medan agar mengubah, memperbaiki kepala kerbau pada bangunan rumah Adat Karo di pintu gerbang masuk Kota Medan, Jalan Jamin Ginting, Simpang Tuntungan Medan/Pancurbatu.

Seharusnya bagian atas rumah Adat Karo dibuat berbentuk Kepala Kerbau Bertanduk (Seperti Gambar 2 dan 4). Bukan hanya tanduk saja tanpa muka dan tanpa kepala
(Seperti Gambar 1). Hayo Sdr/i Siapa Saja Warga Medan Tolong Usulkan Kepada Wali Kota Medan. Supaya diperbaiki. mumpung belum selesai bangunannya. Bujur Mejuah2 Merga Silima,” tulis salah seorang warga Medan di media sosial.

Hal itu pun mendapatkan tanggapan beragam dari warga net.

“Sepatutnya diperbaiki sesuai standar mengingat lokasi ini akan menjadi icon. Banyak tempat untuk branding a.l Sukajulu, Dokan, Lingga,” Cuit W Ginting.

“Bang Wali Bobby Nasution, tolong diperhatikan aspirasi orang Karo. Agar jangan niat baik memuliakan budaya malah jadi dianggap menistakan budaya. Mohon pakailah tenaga ahli yang benar dan ahli, bukan yang sekadar mengaku-ngaku ahli,” kata L Tarigan.

“Sentabi, Perlu perhatian khusus dan segera diganti itu, jangan berlarut-larut, itu akan berpengaruh kelak kepada anak kempu, ente ras entah kita Kalak Karo Kupudi Wari Enda. Ula kari gara-gara nila setitik, rusak susu sebelanga. Ula kari gara-gara simbol sikitik ena, mbau kerina turi-turin geluh Kalak Karo erkiteken Kita anak sigundari Enda tidak perduli dalam hal-hal kecil begini. Salam Pijer Podi. Mejuah-juah, bujur,” tulis K Ginting.P06

Facebook
Twitter
WhatsApp
Telegram
Email
Print

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

-Lapor Pak  Kapoldasu, tambang ilegal disepanjang Sungai Batang Natal masih beroperasi..

-Bolo: Sikat aja pak, Tentu kita dukung

 

-Masih marak judi, aparat penegak hukum harus beraksi

Jangan Pandang bulu pak, hajar…