Keberadaan SPDN Di Gudang Janda, Pertamina Dan BPH Migas Harus Transparan

 

MEDAN(Portibi DNP): Terkait keberadaan tangki timbun BBM Solar Packed Dealer Nelayan (SPDN) di gudang Janda di Pelabuhan Perikanan Belawan (PPSB) Gabion Belawan jadi topik utama perbincangan nelayan skala kecil di Medan Utara. Pasalnya keberadaan SPDN bersubsidi di dalam gudang ikan milik pengusaha berpotensi terjadinya penyimpangan penyaluran BBM subsidi yang dapat merugikan negara. Aliansi Wartawan Medan Utara (Awan Mera) desak Pertamina dan BPH Migas untuk lebih transparan.

Disamping menyuarakan aspirasi masyarakat, kita sebagai sosial kontrol berperan mengawal kemungkinan terjadinya kerugian negara. Maka Awan Mera mencoba mendesak Pertamina dan BPH Migas untuk lebih transparan soal keberadaan SPDN di gudang Janda Gabion Belawan.

Demikian dikatakan ketua Awan Mera, Nursidin melalui Sekretaris, Rahman di ruang kerjanya Selasa (7/2/2023).

Sebagai bentuk transparansi publik yang diatur Undang-Undang lanjut Rahman, Pertamina yang dalam hal ini GM Mor 1 Medan membuka pintu bagi Awan Mera untuk duduk bersama terkait bahasan keberadaan SPDN di dalam lingkungan pengusaha yang memiliki kerjasama dengan pemilik ratusan kapal ikan yang bertambat di tangkahan gudang ikan tersebut.

“ Segala bentuk perizinan dan peruntukannya harus jelas, koutanya harus jelas, pengawasannya juga harus jelas, semuanya harus jelas. Bila pihak Pertamina menghindar, tentunya perlu dipertanyakan dalam Rapat Dengar Pendapat (RDP) DPRD Provinsi Sumatera Utara, dan untuk proses itu akan kita kerjakan secepat mungkin,” tegas Rahman.

Hingga sampai sekarang, kepala Pelabuhan Perikanan Samudera Belawan (PPSB), Asep Saepulloh tidak menjawab konfirmasi tim Aliansi Wartawan Medan Utara.P03

Facebook
Twitter
WhatsApp
Telegram
Email
Print

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

-Lapor Pak  Kapoldasu, tambang ilegal disepanjang Sungai Batang Natal masih beroperasi..

-Bolo: Sikat aja pak, Tentu kita dukung

 

-Masih marak judi, aparat penegak hukum harus beraksi

Jangan Pandang bulu pak, hajar…