Bobby Nasution Luncurkan Mastran BRT Mebidang

MEDAN (Portibi DNP) : Wali Kota Medan Muhammad Bobby Afif Nasution meluncurkan Proyek Indonesia Mass Transit Project (Mastran) Bus Rapid Transit (BRT) Medan-Binjai-Deli Serdang (Mebidang) dari bekas Terminal Amplas, Jum’at (19/4/2024).

Peluncuran proyek Mastran yang merupakan program Pemerintah Pusat ini ditandai dengan Penekanan tombol sirine oleh Wali Kota Medan Bobby.

Kehadiran proyek ini sebagai upaya meningkatkan transportasi massal demi mengatasi permasalahan kemacatan, isu lingkungan serta kerugian non materil sebagai dampak dari kemacatan.

Peluncuran dilakukan Bobby Nasution bersama Wakil Wali Kota Medan H Aulia Rachman, Direktur Angkutan Jalan Dirjen Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan Suharto.

8Kepala Dinas Perhubungan Provinsi Sumatera Utara Agustinus, Wali Kota Binjai Amir Hamzah, Bupati Deli Serdang Ali Yusuf Siregar serta unsur Forkopimda Kota Medan.

Dalam sambutannya, Bobby Nasution mengatakan, saat ini terdapat total lebih dari 386.727 pelaju (commuter) yang melakukan mobilitas di kawasan Mebidang.

Dari angka tersebut, imbuhnya, 69 persen berada di usia produktif dan 2 dari 3 pelaju itu berstatus pekerja. Terlebih, bilangnya, Kota Medan merupakan tujuan terbesar dari aktivitas para pelaju tersebut.

“Urgensi untuk menghadirkan moda transportasi publik yang andal dan nyaman di kawasan Mebidang sudah sangat nyata,”
kata Bobby.

Lewat perbaikan akses, kata Bobby, salah satunya dengan kehadiran Mastran BRT Mebidang, maka gerak aktivitas sosial dan ekonomi masyarakat dapat kita fasilitasi sehingga berbagai potensi daerah di Mebidang dapat berkembang secara maksimal.

Menantu Presiden RI Joko Widodo ini, selanjutnya mengajak seluruh pemangku kepentingan di kawasan proyek Mastran BRT Mebidang di antaranya para kepala daerah terkait, pihak kementerian, awak media, stakeholder lainnya.

Terkhusus masyarakat Kota Medan, Binjai dan Kabupaten Deli Serdang untuk berkolaborasi secara aktif demi perwujudan Mastran BRT Mebidang yang bervisi pada kemaslahatan kawasan.

Sementara itu, Kadishub Kota Medan Iswar Lubis mengungkapkan, pengembangan sistem angkutan massal modern yang paling cocok untuk kebutuhan mobilitas warga Mebidang, khususnya Kota Medan dimulai hari ini.

Sebab, terangnya, BRT memiliki sistem yang mendukung ketepatan waktu, kenyamanan dan merupakan layanan angkutan perkotaan metropolitan yang paling efektif secara biaya dalam pembangunannya.

Dijelaskannya, saat ini lahan eks Terminal Amplas sudah siap digunakan untuk persiapan struktur salah satu depo proyek Mastran BRT Mebidang.

Depo Amplas akan menjadi titik pemberangkatan pertama armada Mastran BRT Mebidang dengan rute Amplas – Pinang Baris.

“Selain Amplas, akan ada depo lain di Pinang Baris, dan satu lagi fasilitas depo pendukung yang sedang kami upayakan ketersediaannya di Flamboyan,” jelas Iswar.P06

Facebook
Twitter
WhatsApp
Telegram
Email
Print

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

-Lapor Pak  Kapoldasu, tambang ilegal disepanjang Sungai Batang Natal masih beroperasi..

-Bolo: Sikat aja pak, Tentu kita dukung

 

-Masih marak judi, aparat penegak hukum harus beraksi

Jangan Pandang bulu pak, hajar…