Perintah Siapa Pengadaan Stiker Plekat Nomor Rumah Warga Di 75 Desa Se Labuhanbatu Rp 20.000

Keterangan : Gambar Stiker plekat nomor rumah warga.

Labuhanbatu (Portibi DNP): Kepala dinas Pemberdayaan Masyarakat Desa (PMD) Kabupaten Labuhanbatu AJP enggan terbuka kepada wartawan terkait pengadaan stiker plekat nomor rumah warga di 75 desa se Kabupaten Labuhanbatu yang terindikasi diduga menggunakan dana desa dengan harga per satu stiker seharga Rp 20.000.- (Dua puluh ribu rupiah).

Bahkan, Kadis PMD Labuhanbatu AJP membantah keras ada memberikan perintah kepada Kades se Labuhanbatu untuk pemasangan Stiker plekat nomor rumah warga di 75 desa tersebut.

Namun, Kadis PMD Labuhanbatu AJP pernah menyebutkan, ada 30 desa yang sudah terpasang Stiker plekat nomor rumah warga tersebut. ” Ada 30 desa “, kata AJP kepada wartawan, kemaren.

Konon, pengadaan Stiker plekat nomor rumah warga di 75 desa se Labuhanbatu itu sudah sejak awal terkondisikan bersama pejabat Publik di Kabupaten Labuhanbatu untuk mainan anak lanang.. Namun, disebabkan muncul kritikan pemberitaan dibeberapa media di Kabupaten Labuhanbatu terkait pengadaan Stiker plekat nomor rumah warga di 75 desa seharga Rp 20.000,- per satu pintu rumah warga didesa itu. Spontan, kegiatan menempelkan stiker plekat nomor rumah warga di desa tersebut terhenti dengan sendiri.

Padahal, ada 30 desa yang telah dipasang stiker plekat rumah warga dari 75 desa se Kabupaten Labuhanbatu.

Menurut salah seorang masyarakat di Kabupaten Labuhanbatu yang enggan namanya disebutkan, Selasa (5/9/2023) mengetahui pengadaan Stiker plekat nomor rumah warga di 75 desa di hargakan dua puluh ribu rupiah itu, ada diduga keterlibatan atas perintah pejabat teras di Pemkab Labuhanbatu.

Sebab, sampai berita ini diturunkan belum ada satu oknum pejabat Kades yang mau memberikan keterangan tentang Perintah pengadaan stiker plekat nomor rumah warga tersebut yang diduga menggunakan sumber anggaran dana di desa.

Berita : Mora Tanjung

Facebook
Twitter
WhatsApp
Telegram
Email
Print

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Hati hati pak, mantan koruptor yang mainkan peran perpolitikan di Sumut dibelakang layar..

-Bolo: Bah sembunyi di dalam terang, sakitnya tak seberapa, malunya ini .

 

 

-Lapor Pak  Kapoldasu, tambang ilegal disepanjang Sungai Batang Natal masih beroperasi..

-Bolo: Sikat aja pak, Tentu kita dukung

 

-Masih marak judi, aparat penegak hukum harus beraksi

Jangan Pandang bulu pak, hajar…