Pengurus ALPPPIND Kabupaten/Kota Dilantik, Nawal Lubis Ajak Berkontribusi Cegah Stunting di Sumut

FOTO: Rektor Universitas Adzakia Prof Iwan Prayitno yang juga mantan Gubernur Sumatera Barat (2010-2015) bersama Sekretaris TP PKK Provinsi Sumut Reza Pahlevi Lubis mewakili Ketua TP PKK Sumut Nawal Lubis, menerima cendera mata sebagai Narasumber pada acara pelantikan pengurus daerah Aliansi Perempuan Peduli Indonesia (ALPPIND) Sumut di Aula Tengku Rizal Nurdin, Jalan Sudirman 41, Medan, Jum’at (17/02).

MEDAN (Portibi DNP):  Ketua Tim Penggerak Pemberdayaan Kesejahteraan Keluarga (TP PKK) Sumatera Utara (Sumut) Nawal Lubis mengajak pengurus Aliansi Perempuan Peduli Indonesia (ALPPPIND) untuk berkontribusi  dalam pembangunan nasional, khususnya sektor kesehatan dengan turut serta menurunkan tingkat prevelansi stunting di Sumut

Pesan ini disampaikan Nawal Lubis yang diwakili Sekretaris PKK Sumut Reza Pahlevi Lubis saat menghadiri pelantikan pengurus ALPPPIND Kabupaten/Kota se-Sumut di Aula Tengku Rizal Nurdin, Jalan Jenderal Sudirman Nomor 41 Medan, Jumat (17/2).

“Malnutrisi masih menjadi permasalahan utama pada bayi dan anak Balita secara global. Hal ini diisebabkan beberapa faktor, mulai status kesehatan, pola makan, ekonomi, budaya serta faktor lingkungan seperti sanitasi dan akses layanan kesehatan,” ujarnya.

Berdasarkan Survey Status Gizi Indonesia (SSGI) 2022, angka prevalensi stunting Sumut berhasil turun 4,7%, menjadi 21,1%, dari sebelumnya 25,8% pada tahun 2021. Upaya penurunan prevalensi stunting akan terus diupayakan Pemprov Sumut berkolaborasi dengan seluruh pihak terkait, termasuk Pemerintah Kabupaten/Kota, Forkopimda, TP PKK se-Sumut dan lainnya. Ditargetkan prevalensi stunting turun menjadi 14% pada tahun 2024.

“Kehadiran pengurus ALPPIND di Kabupaten/Kota juga diharapkan bisa membantu pemerintah menurunkan tingkat kasus stunting tersebut,” sebutnya.

Dijelaskan, upaya pencegahan stunting tesebut, bisa dilakukan melalui kerja sama multisektor, mulai tingkat pusat, daerah hingga tingkat desa. Jadi para pengurus ALPPPIN bisa terus mengampanyekan lima gerakan cegah stunting di antaranya yakni, gerakan aksi bergizi dengan membentuk kebiasaan berolah raga, gerakan ibu hamil dan gerakan posyandu aktif.

Ketua DPW ALPPIND Sumut Sri Suriani Purnamawati menyampaikan ALPPIND merupakan organisasi perempuan yang digagas sejak tahun 2017 hingga 2018. Organisasi ini berkumpul tokoh perempuan dan aktifis perempuan dengan latar belakang lintas pofesi, sering bertemu, berdiskusi kemudian berkolaborasi dalam projek-projek kebajikan untuk umat dan bangsa. Hingga akhirnya sepakat dengan niat ingin berkontribusi dan ikut memberikan solusi kepengurusan ALPPIND Sumut terbentuk tahun 2022.

” Usia kami masih muda bapak /ibu sekalian, tapi kami ingin tetap mengambil peran dan berkontribusi sebagaimana visi ALPPIND sebagai perekat persaudaraan dan berkontribusi dalam membangun Indonesia berbasis nilai agama dan budaya,” katanya.

Dengan dilantiknya pengurus daerah ALPPIND diharapkan meningkatnya peran serta dalam pembangunan nasional khususnya dalam pengarustamaan keluarga dengan bermitra dan bekerjasama dengan semua elemem masyarakat.

“Hari ini kami melantik 16 kepengurusan ALPPIND di Kabupaten/Kota se-Sumut, kami akan berkolaborasi. Kami terbuka untuk melakukan kerjasama dengan semua organisasi dan elemen masyarakat sehingga kiprah ALPPIND bermanfaat bagi masyarakat bangsa dan negara,”ujarnya.

Adapun Pengurus Daerah ALPPIND Kabupaten/Kota se Sumut yang dilantik oleh Ketua Dewan Pimpinan Wilayah (DPW) ALPPIND Sumut Sri Suriani Purnamawati untuk kepengurusan 2023 – 2025 yakni, Kabupaten Batubara, Kabupaten Asahan, Kota Pematangsiantar, Kabupaten Simalungun, Kabupaten Langkat, Kabupaten Deliserdang, Kabupaten Serdangbedagai, Kabupaten Labuhanbatu, Kabupaten Mandailingnatal, Kabupaten Karo, Kabupaten Labuhanbatu Utara, Kabupaten Padanglawas, Kabupaten Tapanuli Selatan, Kota Medan, Kota Tebingtinggi, dan Kota Tanjungbalai.

Usai pelantikan Pengurus Daerah ALPPIND Kabupaten /Kota se-Sumut juga dilaksanakan Talkshow dengan tema “Peduli Stunting Siapkan Pemimpin Masa Depan” dengan menghadirkan narasumber Rektor Universitas Adzakia Prof Iwan Prayitno yang juga mantan Gubernur Sumatera Barat (2010-2015) dan Ketua Devisi Tumbuh Kembang Pediatri Sosial Dep IKA FK USU Sri Sofyani P08

Facebook
Twitter
WhatsApp
Telegram
Email
Print

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Hati hati pak, mantan koruptor yang mainkan peran perpolitikan di Sumut dibelakang layar..

-Bolo: Bah sembunyi di dalam terang, sakitnya tak seberapa, malunya ini .

 

 

-Lapor Pak  Kapoldasu, tambang ilegal disepanjang Sungai Batang Natal masih beroperasi..

-Bolo: Sikat aja pak, Tentu kita dukung

 

-Masih marak judi, aparat penegak hukum harus beraksi

Jangan Pandang bulu pak, hajar…