Paparkan 349 T Transaksi Janggal di Komisi III, Mahfud MD Dipuji Jelas dan Konkrit Uraikan Pokok Masalah

JAKARTA(Portibi DNP): Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan (Meko Polhukam) Prof Mahfud MD raih simpati masyarakat di Sumut atas jelas dan konkritnya dalam memaparkan pokok materi atas temuan 349 Triliun transaksi janggal di Kementrian Keuangan RI.

Dalam Rapat Dengar Pendapat Umum (RDPU) dengan Komisi III DPR RI yang dipimpin Ahmad Sahroni ini, Rabu (29/3/2023) pukul 15.00 WIB, Prof Mahfud MD dengan jelas memaparkan rincian awal tindak lanjutnya temuan transaksi janggal 349 T sejak tahun 2009 lalu, sebagai Ketua Komite Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU) RI.

Prof Mahfud MD hadir di Komisi III DPR RI bersama Ketua PPATK Ivan Yustiavandana, Kabareskrim Polri Komjen Agus Andrianto dan personil Komite TPPU RI lainnya.

Meski dicecar berbagai pertanyaan dan kritik sikap dan lainnya dari Anggota Komisi III, namun dengan tenang Mantan Ketua MK RI ini menjelaskan akar masalah dan tindak lanjut pemerintah dalam hal ini Komite TPPU RI dalam mengungkap transaksi janggal yang dimulai sejak terungkapnya dugaan harta tak wajar Eselon III Kemenkeu Rafel Alun Trisambodo pasca penganiayaan atas diri David oleh Mario Dandi serta gaya hedon anak dan istri pegawai pajak itu.

Dalam keterangan pers diakhir RDPU hingga 23.00 WIB dinihari itu, Prof Mahfud MD menjelaskan, RDPU berlangsung baik dengan kesamaan pemikiran dengan Komisi III untuk kepentingan memajukan negara.

“Semula agak tegang, pertanyaan berputar putar, saling protes karena gaya bicara. Pada akhirnya kami tadi clear,” kata Prof Mahfud MD didampingi Wakil Ketua Komisi III Ahmad Sahroni usai RDPU di Komisi III.

Berbagai elemen masyarakat di Sumut yang sejak awal RDPU mengikuti, me nyampaikan rasa bangga dan pujian kepada Prof Mahfud MD ini. Diantaranta Pengurus Lembaga Peduli dan Pemantau Pembangunan (LP3), DPW LMPP Sumut, Ketua DPW MAHALI Sumut.

Kepada wartawan, Kamis (30/3/2023) dinihari, Pengurus LP3 R Gultom SH amat mengapresiasi sikap tegas namun brilian yang ditunjukkan Prof Mahfud MD saat menghadapi legislator di Komisi III DPR RI.

“Kami apresiasi dan harapan menjadi ketaulandan para pejabat dalam komunikasi di RDP DPR RI. Disamping brilian Prof Mahfud MD menampilkan seorang Menteri Koordinator dan Ketua Komite TPPU yang menjaga marwah jajarannya yang harus diperlakukan sesuai aturan. Lihat saat Prof menyampaikan, RDP PPATK sebelumnya ke anggota DPR RI itu. Jelas disampaikannya pembelaan seorang pemimpin kepada anggota nya yang telah melakukan kinerja baik,” papar R Gultom SH.

Alumni Fakultas Hukum UISU ini mengharapkan, aparat penegak hukum segera menindaklanjuti temuan transaksi janggal di Kemenkeu RI itu hingga tuntas yang wajib didorong oleh Komisi Hukum di DPR RI.

Senada, Ketua LMPP Sumut Agung Prasetya juga mengharapkan, aparatur Pajak dan bea Cukai serta jajaran Kemenkeu RI berbenah makin baik dan transparan dalam mendorong bersih bersih di instansinya. Presiden RI juga diharapkan, melakukan pembenahan pada Kabinetnya atas dugaan-dugaan yang dipaparkan ke publik dan lembaga negara. “Kami dukung upaya pengungkapan transaksi janggal ini. Kami bangga Prof Mahfud MD. Maju terus Prof. Rakyat bersama Bapak,” ujar Agung Prasetya, Kamis (30/3/2023) dinihari.

Terpisah, Aji Lingga Ketua DPW MAHALI Sumut amat mendorong dan mengajak lemabaga-lembaga negara menjadikan Prof Mahfud MD tauladan dalam menjadi pejabat. “Cocok menjadi tauladan. Lugas, tegas, humanis dan brilian. Para pejabat wajib tiru pola kepemimpinan Prof Mahfud MD,” katanya, Kamis (30/3/2023) via ponsel usai menyimak live streming RDPU Komisi III dan Komite TPPU RI.

Baok, LP3, LMPP Sumut dan MAHALI Sumut, berharap, berbagai potensi kerugian negara dan perbuatan melawan hukum khususnya di Sumut agar didorong terungkap ke permukaan dan jika ditemukan perbuatan melawan hukum segera diusut tuntas. ( Ag)

Facebook
Twitter
WhatsApp
Telegram
Email
Print

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

-Lapor Pak  Kapoldasu, tambang ilegal disepanjang Sungai Batang Natal masih beroperasi..

-Bolo: Sikat aja pak, Tentu kita dukung

 

-Masih marak judi, aparat penegak hukum harus beraksi

Jangan Pandang bulu pak, hajar…