IMM dan HMI Bantah Batal Aksi Lantaran Adanya Dugaan Suap Menyuap

BINJAI (Portibi DNP) : Sekum PC IMM Kota Binjai sekaligus Koordinator aksi Oza Hasibuan dan Ketua umum HMI Cabang Binjai Nofrizal AN menyatakan bahwa, batalnya aksi Cipayung Plus Kota Binjai pada tanggal 02 Februari 2023 bukan adanya unsur dugaan suap menyuap.

“Tidak benar itu bang,” kata mereka berdua via WhatsApp masing-masing, Sabtu (04/02/2023) malam. Menurut Nofrizal AN, aksi itu tidak batal, hanya saja dirubah cara penyampaian tentang tuntutan aksi itu dengan cara bertemu langsung dengan pak wali, agar bisa langsung face to face dengan pak wali. “Ya layaknya kami jumpa dengan senior kami di HMI berbicara langsung secara baik tentang pokok sebuah permasalahan. Dan, alhamdulillahnya bapak Walikota Binjai merespon baik tentang apa yang menjadi tuntutan kami. Beliau berjanji akan segera melakukan evaluasi kepada kepala OPD yang tersandung masalah pelayanan publik,” ungkapnya.

Sementara, Oza Hasibuan mengatakan, bahwa pihak Pemko sudah membuka ruang untuk berdiskusi langsung dengan pak wali, mengenai tuntutan mereka dan disitu mereka langsung mempertanyakan dan meminta jawaban atas tuntutan tuntutan mereka itu “Alhamdulillah pak wali merespon dengan baik,” ujarnya.

Sekadar latar, dinilai buruk dalam pelayanan publik serta menurunnya Pendapatan Asli Daerah (PAD) Kota Binjai, Cipayung Plus Kota Binjai yang terdiri dari Himpunan Mahasiswa Islam (HMI), Himpunan Mahasiswa (HIMMAH) dan Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM) ini pun merencanakan aksi pada tanggal 02 Februari 2023 sekira pukul 11.00 wib, di depan Kantor Walikota Binjai dan Kantor DPRD Binjai. Bukannya aksi, Cipayung Plus Kota Binjai malah
berkomunikasi secara konstruktif dengan Walikota Binjai di rumah Dinas Walikota. Why (mengapa)?. Usut punya usut, batalnya aksi Cipayung Plus Kota Binjai diduga adanya campur tangan Kepala Badan (Kaban) Kesatuan Bangsa dan Politik (Kesbangpol) Kota Binjai Ruslianto.

Ternyata, dugaan ini dibenarkan Ruslianto. Namun, ia membantah bahwa batalnya aksi juga dilatar belakangi uang. “Gak benar itu. Mereka ketemu Pak Wali, ayah sama anak tidak ada unsur suap menyuap,” katanya lewat pesan WhatsApp, Sabtu (04/02/2023).

“Ngopi saya yang bayar ya, tapi suap menyuap tidak ada sama sekali karena semua itu adek adek kita. Kita di Binjai semua bersaudara begitu kan bang,” sambungnya lagi.

Menurutnya, adik-adik kelompok Cipayung karena kecintaannya dengan Kota Binjai kita ajak berkomunikasi secara konstruktif guna keberlangsungan pembangunan Kota Binjai di bawah pimpinan Walikota yang sedang dalam ujian berat dengan predikat zona merah bidang pelayanan publik.

Oleh karena itu, tambahnya, dirinya jembatani adik-adik untuk menyampaikan kritisinya kepada bapak Walikota langsung dengan suasana yang lebih elegan.

Ia menjelaskan, adik-adik kelompok Cipayung dengan tulus berkenan untuk menyampaikan langsung kepada bapak Walikota dan diterima oleh bapak Walikota di rumah dinas pada hari Kamis, tanggal 2 Februari 2023 jam 10.00 wib sampai dengan jam 11.00 wib, dikarenakan akan bertakjiah di rumah duka Almarhum Iwan Ramses.

Menurutnya, pada pukul 10.35 wib adik-adik Kelompok Cipayung Novrizal (Ketum HMI), Aldi Azhari Sitompol (Ketum IMM), Ahmad Pramuja Nst (Ketum HIMMAH) Oza Hasibuan (Koordinator Aksi) Asril Srg (Koordinator Lapangan), hadir diterima di rumah dinas Walikota.

Disampaikan oleh bapak Walikota bahwa, pemerintah Kota Binjai dengan segala daya upaya merealisasikan janji-janji politik untuk membangun kota tercinta ini dengan membangun mesjid dan Qur’an Center aula Juliadi dengan menyerap anggaran 47 M dan di prediksi tidak kurang dari 120 M, maka dengan tidak menyalahi aturan hukum di upayakan untuk para dermawan baik lokal dan nasional untuk bergandengan tangan membangun ikon masa depan kota binjai yang religius. “Melalui jejaring kerja Bapak Walikota membangun komunikasi dengan semua jajaran agar keterbatasan PAD dapat disokong oleh support pemerintah pusat dan provinsi,” katanya mengakhiri. (BP)

Facebook
Twitter
WhatsApp
Telegram
Email
Print

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

-Lapor Pak  Kapoldasu, tambang ilegal disepanjang Sungai Batang Natal masih beroperasi..

-Bolo: Sikat aja pak, Tentu kita dukung

 

-Masih marak judi, aparat penegak hukum harus beraksi

Jangan Pandang bulu pak, hajar…