Dinkes dan Puskesmas Harus Beri Perhatian Khusus Terhadap Penderita TBC

 

MEDAN (Portibi DNP) : Mengingat tingginya angka penderita penyakit Tuberkulosis (TBC) di Kota Medan, maka diharapkan Pemerintah Kota (Pemko) Medan melalui Dinas Kesehatan (Dinkes) dan Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas) memberikan perhatian khusus.

Dinkes dan Puskesmas harus
melakukan pengobatan terhadap penderita TBC ini sesuai standar kementerian kesehatan Republik Indonesia (Kemenkes-RI).

Demikian ditegaskan Wakil Ketua Komisi II Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Medan Surianto (Butong) , Jumat (8/12/2023).

“Kita minta Dinkes dan Puskesmas agar benar-benar melakukan pengobatan terhadap masyarakat penderita penyakit TBC sesuai standar Kemenkes,”kata pinta Butong

Sebab menurut Butong, berdasarkan catatan sejak Januari hingga juni 2023 tercatat ada 4.000 kasus TBC. jumlah ini nyaris setengah dari kasus yang tercatat 2022 sebanyak 10.100 orang.

Ini menunjukkan penyakit TBC
di Kota Medan terus bertambah, sehingga harus menjadi perhatian khusus bagi Dinkes karena penyakit tersebut termasuk kategori penyakit menular.

Dikatakan Butong, perlu juga melakukan sosialisasi secara rutin dan langsung kepada masyarakat terkait bahaya dan pencegahan TB Paru tersebut.

“Komisi II DPRD Medan yang membidangi masalah kesehatan terus mendorong agar kasus ini dapat diminimalisir, sehingga tidak menjadi kekhawatiran masyarakat,”imbuhnya.P06

Editor: Amen Sudrajat SPd

Facebook
Twitter
WhatsApp
Telegram
Email
Print

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Usai Sudah Kita Nyoblos..


Bolo : Bersatulah kita membangun bangsa..

 

Kebiasaan yang sudah ada bersatu kita teguh..


Bolo : Jadi semboyan hidup agar maju menuju Indonesia Emas 2045