Cari Santri Musthafawiyah hanyut di Aek Singolot , BPBD Turunkan Tiga Tim Perahu Karet

MANDAILING NATAL (Portibi DNP): nSantri Mustafawiyah Purba baru hilang diduga terpeleset di Aek Singolot saat mengambil wudhu menjelang maghrib, kemarin. Pencarian dimaksimalkan, Selasa (24/1/2023) pagi.

“Pencarian kita lanjutkan pagi ini, dengan membagi tiga tim, menggunakan perahu karet,” ujar Kepala Dinas Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Mandailing Natal Mukhsin Nasution, SSos, MM menjawab wartawan.

Dijelaskannya, pencarian dan penyisiran Aek Singolot dilakukan Tim Gabungan sampai lewat tengah malam dalam kondisi gelap gulita serta hujan lebat, dengan personel melibatkan Tim Basarnas, BPBD, TNI, Polri, relawan dan masyarakat.

“Pencarian lewat tengah malam tadi kita stop sementara, sebagian tim tetap melakukan penjagaan dan pengawasan di sejumlah tempat di pinggir Aek Singolot,” ujar Mukhsin Nasution.

Dikatakannya, pencarian kembali dimaksimalkan dengan membagi tiga tim dengan menggunakan perahu karet. “Kita mohon doa, semoga segera ditemukan.”ujar Mukhsin Nasution.

Selain tim gabungan, sejumlah guru dan ratusan santri Musthafawiyah Purba baru juga ikut melakukan pencarian dan penyisiran hingga ke muara Aek Singolot, kompleks Taman Raja Batu, Desa Parbangunan, Kec. Panyabungan, Kab. Mandailing Natal

Diperoleh informasi dari salah seorang guru Mushafawiyah Purba baru, santri pondok pesantren Musthafawiyah, Mursyadil Kamil, 20, dilaporkan hanyut dan menghilang terseret arus Sungai Aek Singolot, Desa Purba baru, Kec. Lembah Sorik Marapi, Senin (23/1) sore menjelang malam.

Korban, santri ini, berasal dari Desa Pinang sebatang Timur, Kec. Tualang, Kab. Siak, Provinsi Riau. “Santri kita bersama temannya kelas VII, mau mengambil air wudhu menjelang Maghrib,” ujar guru Musthafawiyah.

Korban hanyut, terpeleset. Temannya tidak sempat membantu dan korban langsung hilang terbawa arus Aek Singolot meluap. Kondisi hujan.

Babinsa dari Koramil 14 Kotanopan ikut melakukan pencarian, Tim SAR, BPBD, santri serta guru dan masyarakat terus melakukan penyisiran. Semoga segera ditemukan.

Peliput : Maradotang

Facebook
Twitter
WhatsApp
Telegram
Email
Print

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Usai Sudah Kita Nyoblos..


Bolo : Bersatulah kita membangun bangsa..

 

Kebiasaan yang sudah ada bersatu kita teguh..


Bolo : Jadi semboyan hidup agar maju menuju Indonesia Emas 2045