Delyuzar : Kuatkan Program Posyandu Setiap Lingkungan

MEDAN (Portibi DNP) : Pengamat ¹kesehatan dr Delyuzar mengapresiasi keberhasilan Pemerintah Kota (Pemko) Medan dibawah kendali Muhammad Bobby Afif Nasution menurunkan angka stunting.

“Organisasi Perangkat Daerah (OPD) Kota Medan sudah cukup baik dalam penanganan stunting sehingga angkanya mengalami penurunan. Yang pasti, secara pribadi, saya mengapresiasi Pemko Medan atas kinerja dalam menangani persoalan stunting,” ujar Delyuzar, Senin (13/2/2023).

Namun stunting, kata Delyuzar, bukan sekadar kekurangan makanan (gizi), tapi yang paling penting itu infrastruktur juga harus diperhatikan. Artinya, lingkungan yang bersih juga dapat membantu penurunan stunting tersebut.

Dalam optimalisasi penanganan stunting, Delyuzar menyarankan agar seluruh elemen masyarakat juga dapat bersinergi dengan pemerintah, seperti kegiatan Posyandu disetiap lingkungan misalnya. Kepala Lingkungan dapat terus bersinergi dengan masyarakat, dan seluruh elemen masyarakat terus bergerak memberikan perhatian kepada seluruh warga, guna memberikan pelayanan terbaik, dan menguatkan program Posyandu.

Disamping itu, tambah Delyuzar, para orangtua juga diimbau agar senantiasa memeriksa kandungan mulai sejak dini, agar kesehatan sijabang bayi dapat terus terawat. “Pemberian ASI itu sangat diperlukan karena jelas berbeda ASI dengan susu kotak,” pungkasnya.

Untuk diketahui, kerja keras Wali Kota Medan Muhammad Bobby Afif Nasution dalam menangani stunting di Kota Medan membuahkan hasil. Sebelumnya, angka penyakit gagal tumbuh pada balita ini berada di angka 550 anak, kemudian turun menjadi 364 anak.

Berdasarkan data terakhir, angka stunting telah turun menjadi 359 anak. Hal ini tidak terlepas dari perhatian serta pengawasan yang terus dilakukan menantu Presiden Joko Widodo ini terhadap kinerja perangkat daerah terkait dalam penanganannya.

Selain bantuan dan program bapak serta ibu asuh serta ragam upaya intervensi yang dilakukan, baru-baru ini orang nomor satu di Pemko Medan itu juga minta perangkat daerah untuk melakukan penanganan stunting dengan cara yang tidak monoton. Untuk tahun 2023, terang Bobby, perangkat daerah diminta untuk tidak lagi memberikan makanan ultra olahan seperti biscuit sesuai dengan arahan Presiden Joko Widodo.

“Bapak ibu, pimpinan perangkat daerah, sebagai gantinya bisa memberikan bantuan ayam petelur bagi keluarga yang anaknya terkena stunting. Termasuk, juga bagi keluarga yang rentan dengan potensi penyakit tersebut untuk mereka pelihara. Dengan begitu, telurnya bisa dikonsumsi dan dijual untuk menambah penghasilan. Sebab, salah satu penyebab stunting akibat faktor ekonomi,” kata Bobby Nasution baru-baru ini.

Tidak itu saja, suami Ketua TP PKK Kota Medan Kahiyang Ayu ini juga minta perangkat kewilayahan juga memaksimalkan potensi yang dimiliki, termasuk dana kelurahan untuk penanganan stunting.

“Semakin banyak intervensi yang kita lakukan, maka harapan kita penanganan semakin optimal. Namun, bentuk intervensi tersebut juga harus lah tepat sasaran,” imbuhnya mengingatkan.P06

Facebook
Twitter
WhatsApp
Telegram
Email
Print

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Hati hati pak, mantan koruptor yang mainkan peran perpolitikan di Sumut dibelakang layar..

-Bolo: Bah sembunyi di dalam terang, sakitnya tak seberapa, malunya ini .

 

 

-Lapor Pak  Kapoldasu, tambang ilegal disepanjang Sungai Batang Natal masih beroperasi..

-Bolo: Sikat aja pak, Tentu kita dukung

 

-Masih marak judi, aparat penegak hukum harus beraksi

Jangan Pandang bulu pak, hajar…